Sunday, December 7, 2008




post signatureJom bersedia nk gi semelih esok nih... Binatang yg suka berkorban ialah Lembu dan kambing! Syabas :D

Selamat Tinggal PC

Setelah tiga minggu aku dan rakan-rakan seangkatan menyertai kursus KISM ni, akhirnya hari ni merupakan hari penamat segalanya. Aku bersama seramai 273 pelajar KPLI telah menduduki peperiksaan akhir KISSM sebagai penutup kursus KPLI ini. Alhamdulillah, secara rasminya hari ini, tamatlah sudah tempoh setahun kami sebagai pelajar KPLI ambilan Januari 2008.


Selamat tinggal Pengkalan Chepa, selamat tinggal Padang Tembak, dan Selamat Tinggal IPKB, banyak kenangan yang aku himpunkan selama hampir setahun aku begelar pelajar di IPKB ini. Akhirnya niat aku selama ini untuk merasai suasana pembelajaran di sebuah maktab atau institut ini berjaya juga aku realisasikan.... Syukur Alhamdulillah.


Selamat tinggal juga aku ucapkan kepada teman-teman seperjuangan, banyak perkara yang aku pasti takkan lupakan, dari hari pertama aku menjejakkan kaki masuk ke IPKB dan melangkah keluar dari IPKB ini. Semoga setiap langkah dan niat kami untuk menuntut ilmu di sini diberkati dan dapat diaplikasikan bersama bakal anak didik kami nanti...

Terima kasih kami ucapkan kepada semua, kepada semua pensyarah, kakitangan IPKB, pakcik2 dan makcik2 yang sering mambantu dan melayan karenah yang pelbagai ini... Jua kenangan selama hampir dua bulan menjadi tetamu istimewa asrama maktab ini takkan kami lupakan sampai bila-bila... Betapa banyak sungguh dugaan dan ujian yang terpaksa kami tempuhi selama menjadi pelajar di sini...


post signatureGuano piz, mu puas hati doh ko, tempoh setahun tamat doh ni... Ho la aku bahagio sangat2 la ni, tapi aku tak tau la nok kata gumbira sangat ko sedih sangat... ape pun aku bersyukur di atas nikmat pemberianNya... Buat semua, Tahniah ye...



Monday, December 1, 2008

Majlis Perpisahan



Bergambar kenangan dengan rakan-rakan dari opsyen Matematik bersama Puan Siti dan Puan Suwaibal


Selepas tamat je kusus KISSM untuk hari ni, kami sepakat untuk mengadakan suatu Majlis Perpisahan yang serba sederhana bagi pelajar KPLI-Matematik, Januari 2008. Suasana gembira terpancar di wajah masing-masing walaupun jauh di sudut hati terdapat juga rasa gementar menunggu keputusan penempatan sekolah untuk awal tahun depan. Apa pun, lupakan sementara hal tersebut, yang pasti setelah hampir setahun kami bersama kami merasakan kesepakatan dan ukhwah kita bersama semakin utuh.

Kata-kata nasihat dan dorongan dari Puan Siti sebagai tutor, dan Puan Suwaibal sebagai pensyarah Matematik memberi semangat dan kekuatan kepada kami untuk menjadi seorang pendidik yang berjiwa besar dan mampu mendidik anak bangsa untuk menjadi seorang yang berguna kepada agama, bangsa dan negara, walau di mana kami ditempatkan.

Kepada semua sahabat seperjuangan Chief Arif, Din, Pok, Ustaz, Helmi, Fadli, Shahril, Miji, Maria, Tie, Nurul, Wani, Baby, Raihan, Siti, Kak Ayu, Tusi, Ilya, Dian, Yuzi, Sue, Yan dan Kak Je teruskan perjuangan kita, hayati sokmo lagu "Guru Malaysia"...

post signatureTinggal beberapa hari lagi aku berada di bumi IPKB nih, tak sabar pula aku nak habiskan kursus KISSM ni, letih juga rasanya... Apapun semoga tugasan dan peperiksaan KISSM pada hari Sabtu ini akan tamat dengan sebaik-baiknya. Aku nak lulus je...


Friday, November 28, 2008

Selamat Pengantin Baru

Selamat Pengantin Baru buat adikkku yang telah selamat melafazkan aqad nikah selepas solat Isyak tadi. Tahniah dari kami, kakak2, abang2 dan adik2 mu semua. Kami berharap dengan sahnya aqad tadi, moga2 hidup Lin bersama Ina selepas ini akan disuburkan dengan rahmat Illahi berdasarkan konsep mawaddah warahmah. Semoga Lin lebih matang dan dapat menjadi ketua keluarga dengan sebaik-baiknya...

Salam kasih sayang buat Lin & Ina dari BaytRahmah...


post signaturePagi ni layan blues skit, terasa sedih dan sayu pulak... :(

Saturday, November 22, 2008

Perjalanan Ini...

Lama aku tak mencoret panjang di dalam catatan ini...
Bukan apa, kekadang kemalasan yang sering menjadi tabiat aku ni selalu mencengkam rasa sedikit kerajinan yg ada (rajin ke aku ni??). Kalau ikutkan banyak benda aku nak bercerita di sini, tapi kerana sifat kemalasan lebih banyak dr sifat kerajinan ni, jadi aku simpulkan dan pendekkan sahaja cerita aku ni...

Pertama-tamanya, syukur Alhamdulillah, aku akhirnya telah menamatkan kursus yang aku jalani selama setahun ini, bermula dari Januari 2008 sehingga November 2008. Peperiksaan akhir pun telah selamat aku duduki dari 3 sehingga 5 November baru-baru ini. Perasaan aku masa tamat peperiksaan akhir tu rasanya lebih kurang macam budak-budak yang tamat peperiksaan UPSR lagaknya. Hohoho... Ya la hakikatnya aku gembira la, sebab dapat menghabiskan pengajian aku ni dengan selamat, walhal keputusan peperiksaan belum diketahui... Ni aku tawakkal je la, harap-harap kami semua lulus dengan baik.

Untuk pengetahuan juga, sekarang budak-budak sekolah sedang bercuti akhir tahun, seronok juga jadi budak sekolah ni, lama betul dorang cuti ni, ingat zaman aku sekolah dulu, kalau cuti memang buku langsug tak disentuh, hari-hari mengadap tv, baca komik ngan main, lebih-lebih lagi musim hujan, seronok tu... Agak-agaknya boleh tak aku praktikkan kembali kepakaran aku bermain pada musim cuti skolah ni sekarang?? Hehe ada hati mu piz!!

Masa cuti sekolah juga, semua kroni aku pulang ke rumah aku ni, kalau hari biasa hanya dengar suara beberapa orang sahaja, sekarang ni lebih dari 15 orang kat rumah aku ni... dengan suara anak-anak buah aku la yang paling riuh sekali. Memang seronok ramai-ramai ni, tapi kadang-kadang geram juga, menganggu ketenteraman aku yang sentiasa malas ni...

Dalam pada itu, keluarga kami juga bakal mendapat ahli keluarga baru, bila mana adik aku bakal menamatkan zaman bujangnya pada 28 November nanti, bertambah lagi sorang ahli keluarga aku. Lepas tu, InsyaAllah penghujung Jauari 2009 ni atau awal Februari, abang aku pula bakal menimang cahaya mata yang pertama... bertambah lagi sorang anak buah aku yang sekarang ni berjumlah empat orang tu. Seronok juga kami ni...



Namun, walaupun aku dah tamat pengajian dan sedang menunggu surat penempatan aku yang berkemungkinan akan diketahui pada bulan Disember ni, aku wajib pula menduduki 2 kursus wajib. Kursus pertama selama 5 hari kat Besut, telah selamat aku sertai. Sekarang ni kursus terakhir selama 3 minggu sedang aku bertungkus lumus untuk menghabiskannya. Penat juga la, letih duk mendengar sehingga tu kadang-kadang boleh pulak aku tertidur dengan nyenyaknya... huhu... nak buat macam mana tindakan tidur ni susah nak disekat-sekat, dah puas makan gula-gula, letak minyak cap kapak kat mata, celik-celik mata, semua dah aku usahakan, akhir sekali terpaksa tidur juga walaupun sekejap! Kesian juga kat penceramah kat depan tu, tapi nak buat macam mana, dengan suasana sejuk, hujan pulak tu lagi la lena... hehe.


post signatureTak sabar aku nak menamatkan benda-benda ni semua, semuanya meletihkan aku je. Tapi yang aku rasa amat pilunya dan terasa sampai ke hari ni, apakah hubungan persahabatan kami setakat ini sahaja... entahlah, aku sebenarnya dah lama sangat memendam perasaan kecil hati aku ni, sehinggala berlaku apa yang terjadi sekarang ini... Macam-macam la mu piz... habiskan dulu semua kursus tu barula mu bulih gumbira ke ape ke... Cuba mu belajar bersyukur piz!


Monday, November 10, 2008

Sang Murabbi



Tajuk Lagu: Sang Murabbi
Penyanyi: Izzatul Islam


Ribuan langkah kau tapaki
Pelosok negri kau sambangi
Ribuan langkah kau tapaki
Pelosok negri kau sambangi

Tanpa kenal lelah jemu
Sampaikan firman Tuhanmu
Tanpa kenal lelah jemu
Sampaikan firman Tuhanmu

Terik matahari
Tak surutkan langkahmu
Deru hujan badai
Tak lunturkan azzammu

Raga kan terluka
Tak jerikan nyalimu
Fatamorgana dunia
Tak silaukan pandangmu

Semua makhluk bertasbih
Panjatkan ampun bagimu
Semua makhluk berdoa
Limpahkan rahmat atasmu

Duhai pewaris nabi
Duka fana tak berarti
Surga kekal dan abadi
Balasan ikhlas di hati

Cerah hati kami
Kau semai nilai nan suci
Tegak panji Illahi
Bangkit generasi Robbani

Duhai pewaris nabi
Duka fana tak berarti
Surga kekal dan abadi
Balasan ikhlas di hati


Lirik dari YoHang

post signature Sayu bila menghayati lirik dan lagu Sang Murabbi ini... Sememangnya seorang murabbi itu merupakan seorang guru, seorang mu'allim dan merupakan tingkat yang tertinggi yang sukar dicapai oleh seorang guru biasa... Seorang Murabbi sanggup berkorban jiwa dan raga, sanggup berdepan cabaran dan dugaan, sanggup menempuh segala mehnah dan ikhlas mendidik jiwa-jiwa yang amat memerlukan bimbingan dan didikan dari mereka ini...

Murabbikah aku...??


Friday, October 24, 2008

Pasukan Bola Keranjang

Hari ni skuad bola keranjang kpli Januari 2008 bersama jurulatih kami Encik Wan Zamri telah membuat kuliah terakhir sebelum ditamatkan dengan jamuan pagi. Selama hampir setahun kami bersama dalam pasukan bola keranjang kami merasa bertuah kerana terpilih menjadi pemain bola keranjang dengan dilatih oleh En. Wan Zamri dan Dr. Ting. Banyak teknik dan kaedah diajar kepada kami berkenaan dengan bola keranjang. Tujuan kami dilatih dan memperkenalkan kami kepada permainan ini ialah supaya kami sebagai bakal guru dapat mengaplikasikan ilmu ini untuk melatih bakal anak-anak murid kami nanti.


Jamuan ringkas yang disediakan oleh ahli perempuan pasukan bola keranjang.

Terimakasih diucapkan kepada jurulatih, En. Wan Zamri dan Dr. Ting yang tidak jemu melatih kami sehingga akhirnya kami berminat dan seronok untuk menyertai pasukan bola keranjang ini...

post signature Tak pernah aku terfikir untuk menyertai pasukan bola keranjang ni. Kalau masa sekolah dulu setakat badminton dan bola baling tu memang aku main. Tak sangka pulak aku boleh jadi pemain bola keranjang kat sini, teringat aku watak kegemaran aku, Hanamichi Sakuragi dalam anime Jepun "Slam Dunk"... hehe...

Friday, October 17, 2008

" Pelajar Tendang Guru", Apa Sudah Jadi?

GAMBAR rakaman video telefon bimbit merakamkan pelajar perempuan sebuah sekolah di Kangar menumbuk dan menendang Azahana (gambar kecil) di dalam kelas, pagi semalam.

Jumaat, 17 Oktober 2008

KANGAR: Seorang guru di sebuah sekolah menengah, di sini, mendakwa diserang sekumpulan pelajar termasuk diterajang berkali-kali pada perut oleh salah seorang daripada mereka di dalam bilik darjah sekolah terbabit, di sini, pagi semalam.

Kejadian dipercayai berlaku kira-kira jam 10 pagi selepas guru terbabit, Azahana Ibrahim, 27, menegur seorang pelajar perempuannya berhubung kelewatan menghantar tugasan diberikan, terutama kandungan kata-kata kesat 'Gila Babi' yang diconteng pada kerja kursus yang dihantar.

Tidak cukup dengan insiden di dalam kelas itu, pelajar perempuan berusia 14 tahun itu yang dikatakan masih belum berpuas hati dengan teguran guru berkenaan, dikatakan memanggil beberapa lagi rakannya dari kelas lain untuk membalas dendam.

Mereka kemudian 'menyerang' dan membuat kacau di kelas terbabit ketika Azahana yang juga guru mata pelajaran Fizik itu sedang mengajar, sehingga memaksa mangsa lari menyelamatkan diri ke bilik guru.

Azahana ketika ditemui bagaimanapun enggan memberikan sebarang komen dengan alasan bimbang ia akan mendatangkan kesan termasuk diserang sekali lagi oleh kumpulan pelajar terbabit.

Bagaimanapun, Azahana yang masih fobia dan ketakutan ketika ditanya mengaku ditendang pelajar perempuan terbabit pada perut. Dia kemudian lari menyelamatkan diri ke bilik guru, sebelum dibawa ke Balai Polis Kangar untuk membuat laporan.

Difahamkan, Azahana baru saja berpindah ke sekolah berkenaan pada awal tahun lalu dari Johor, selepas menghadapi masalah kesihatan.

Sementara itu, Ketua Polis Daerah Kangar, Superintendan Mohd Yusof Diah, ketika dihubungi mengesahkan laporan dibuat mangsa kira-kira jam 12 tengah hari, semalam.

Beliau berkata, siasatan awal mendapati kejadian berpunca daripada tindakan mangsa menegur salah seorang pelajar perempuan dari tingkatan dua berhubung kelewatannya menghantar tugasan kerja kursus.

Pelajar terbabit dikatakan tidak dapat menerima teguran sehingga menyebabkan berlaku kekalutan, sebelum mangsa ditendang dua atau tiga kali pada perut.

"Sehingga kini, kes masih disiasat dan diklasifikasikan mengikut Seksyen 323 Kanun Keseksaan kerana dengan sengaja mendatangkan kecederaan," katanya.

Sumber: berita harian online


post signature Astaghfirullah... murid ke siapa ni?? Dengan cikgu sendiri boleh buat macam ni, cikgu perempuan pulak tu... Apa nak jadi la pelajar zaman sekarang. Ngeri sungguh melihat perangai dan kejadian-kejadian yang melibatkan pelajar-pelajar kebelakangan ini. Hubungan pelajar dengan guru sekarang ini terutama di kawasan bandar amat menyedihkan. Perasaan hormat dan sayang pada guru ni sukar sekali dapat dilihat. Namun situasi ini masih boleh dilihat di kawasan luar bandar dan pedalaman. Apakah punca utama yang menyebabkan kejadian ini berlaku?? Jom kita fikir-fikirkan...



Bicara Buku (8)


Judul Buku : Seluhur Budi Guru
Penyusun : Azman Ahmad
Penerbit : PTS Professional Publishing Sdn. Bhd.
Bil. M/S : 202
Harga : RM 20

Pendahuluan

Alam persekolahan ditempuhi oleh semua orang. Pelbagai kisah dan pengalaman dialami penghuni alam persekolahan. Buku ini merakamkan pengalaman istimewa itu dengan menghimpunkan certot atau cerita kontot berkaitan alam persekolahan guru-guru yang berhadapan dengan kerenah pelajar-pelajarnya sebagai kenangan paling berharga.

Terbitnya buku ini melambangkan usaha murni para guru dari Johor dalam memartabatkan profesion perguruan mereka dalam masa yang sama memartabatkan kesusasteraan Melayu di Malaysia.

Antara yang terkandung dalam kumpulan certot ini adalah kisah-kisah guru yang berhadapan dengan pelbagai kerenah para pelajarnya yang melucukan dan menyayat hati. Ia menampilkan keprihatinan guru-guru pada kemajuan pelajaran pelajar dan usaha mengatasi masalah mereka. Selain itu, buku ini turut menyentuh peristiwa yang menyentuh hati pada Hari Guru dan perpisahan yang berlaku.

Diharapkan buku yang memaparkan suka duka tugas sebagai guru ini mampu membuka mata masyara kat berkaitan kemurnian profesyen ini dan keindahan nilai kesusasteraan Melayu.


Ulasan Piz

Setelah membaca kesemua kisah-kisah yang dipaparkan di dalam buku ini, saya masih tertanya-tanya, mampukah saya menghadapi suasana dan cabaran sebegini rupa? Bukan mudah rupanya untuk menjadi seorang guru yang betul-betul guru. Sementalahan lagi saya yang hanya megikuti kursus perguruan selama setahun sahaja, berbanding dengan guru-guru yang betul-betul mengambil bidang perguruan dan pendidikan sebelum ini. Namun saya amat berharap dengan ilmu yang kami timba selama setahun di institut perguruan ini mampu menjadi panduan kepada kami untuk meneruskan khidmat kami di bidang pendidikan ini.

Baiklah berbalik kepada buku " Seluhur Budi Guru", banyak kisah yang dipaparkan mampu menyentuh jiwa saya. Antara tajuk certot yang amat mengharukan saya ialah Hadiah Guru, bagaimana seorang murid sanggup untuk berjalan kaki dari rumah ke sekolah semata-mata untuk menyimpan duit sebanyak 20 sen untuk dihadiahkan kepada gurunya sempena Hari Guru... huhuhu sungguh mulia hati seorang budak.

Selain itu kisah "Cikgu Yusuf Menyiasat" juga memaparkan kisah kebijaksanaan seorang guru dalam menangani masalah disiplin di sekolah. Kisah ini bermula apabila seorang murid mengadu duit yang dibawanya sebanyak RM100 telah hilang. Dengan kebijaksanaan guru dan penggunaan rotan mampu menyelesaikan masalah kehilangan duit, peras ugut, dan kisah pelajar yang bekerja semasa waktu sekolah semata-mata untuk mendapatkan duit dan membeli barang-barang yang tidak bersesuaian dengan seorang pelajar sekolah. Moralnya, penggunaan rotan masih relevan digunakan pada ketika ini, ia merupakan satu alat yang sesuai digunakan bagi mendisiplinkan seorang pelajar.


piz: Apabila aku mebaca kesemua kisah guru di dalam buku ini, makin menguatkan semangat aku untuk menjadi seorang guru, seorang murabbi yang mampu mendidik bukan hanya mengajar murid-murid itu semata-mata... InsyaAllah...


Sunday, October 12, 2008

Dari GM kembali ke PC

Akhirnya... aku kembali semula ke PC nih, kembali menjadi pelajar, perlu ke kelas dan menjalani rutin-rutin biasa sebagai seorang pelajar atau guru pelatih. Kalau ikutkan hati aku, memang malas sangat dah nak masuk maktab semula, letih la, byk sangat peraturan yang perlu aku ikut. Lepastu tugasan pun banyak pula nak disiapkan. Semakin nak berdepan dengan peperiksaan, semakin banyak pula tugasan yang perlu aku buat.
Walaupun aku seronok berada di PC ni daripada di GM, tetapi kenangan tiga bulan aku bersama anak-anak murid tidak akan aku lupakan. Betapa aku masih mengingati saat gembira kami bersama. Aku berharap suatu hari nanti aku akan bertemu kembali anak-anak murid aku di SKSW nih... Kat PC ni aku kembali menyewa rumah di sekitar sini, tetapi agak jauh sedikit dari maktab. Kalau sebelum ni aku dan 8 orang kawan aku tinggal kat asrama maktab, tapi sekarang ni aku dan 4 orang kawan aku terpaksa menyewa di luar...

Seminggu pertama berada di maktab, hanya kelas AP sahaja yang aku perlu hadiri. Lepas tu sukan olahraga, aku terpaksa menghabiskan ujian lompat jauh aku yang sebelum ni tak sempat aku habiskan. Dengan tiga kali percubaan barulah aku lulus ujian ni... ye la, dah lama rasanya aku tinggalkan lapangan olahraga ni sejak menjalani praktikum ni. Teringat pula permainan yang aku suka sukan bola keranjang, seronok juga main.


video

Selain tu aku perlu mengikuti seminar AADK yang diwajibkan kepada semua guru pelatih. Sesi pagi tu agak memboringkan, tapi sesi petang tu, seronok rasanya terutama semasa sesi perbahasan dan bacaan puisi, seronok pula rasanya, daripada aku mengantuk, terus terjaga. Kemudian keesokannya ada pula majlis sambutan Idulfitri kat maktab ni, tapi aku tak join sama sebab pagi-pagi lagi aku mendapat panggilan dari budak kelas aku supaya menghantar tugasan KKBI pada hari tu juga. Apa lagi, aku langsung tak keluar rumah duk menyiapkan tugasan tu... Akhirnya dalam jam 12 tengah hari siap juga tugasan aku tu, sempatla kena bebel kat pensyarah aku tu... huhuhu...

Aku cipta sejarah pula, minggu pertama kat PC nih aku tak pulang ke Mache... sebenaryna aku dah kemas semua barang-barang aku nak balik, tetiba aku rasa malas pula... Biarla, sekali sekala aku duk melepak kat PC ni ok juga! Tapi semalam aku rasa keputusan aku tak balik ke Mache tu memang silap la, sebab tetiba je aku rasa nak mengamok dan mudah terasa pulak! Bila aku fikir, rupa-rupanya yang menjadi punca utamanya sebab aku tak kelik ke Mache... ish... ish...ish...

piz: Ape la mu ni piz, baru tak kelik sekali dah mengamok, ape a!! Konon nak jadi murabbi, sanggup dihantar ke mana sahaja!! Hohoho...


Sunday, October 5, 2008

Selamat Kembali Ke Sekolah

Buat semua adik-adik murid, cikgu ucapkan selamat kembali ke sekolah. Ni dah lepas raya ni jangan malas-malas pulak nak gi sekolah tu. Lagi pun selepas ni ada peperiksaan akhir tahun. Untuk semua adik murid terutama di kelas 4 Bestari, 5 Arif dan 4 Bestari, belajar sungguh-sungguh ye...

Ni sape ni yang duk tidur-tidur lagi ni, mu ke piz? Wahaha, paham-paham sendirila ye... Hari ni hari pertama sepatutnya aku kena kembali ke maktab untuk meneruskan kursus aku yang bersisa lebih kurang sebulan sahaja lagi sebelum aku menduduki peperiksaan terakhir.Tengah berusaha untuk menyiapkan tugasan praktikum yang belum siap ni. Petang ni aku akan kembali menjadi warga PC. Letih la berpindah randah ni, betapa gumbiranya aku kalau dapat duduk kat Mache ni terus!!!


piz: mu ni duk bermimpi di siang hari ke piz wei, koya duk Mache la plok! Ape a, tu harapan aku la... waa malasnya nak masuk balik maktab ni, kalo masuk sesaja takpe, ni kena wak keje ni yang aku malas nih!! huhuhu...

Wednesday, October 1, 2008

Selamat Hari Raya

Assalamualaikum buat semua pengunjung blog pizmache...

Di kesempatan 1 Syawal ini, saya ingin mengucapkan Selamat Menyambut Hari Raya Idul Fitri buat semua rakan-rakan terutama dari blog GB dan sahabat-sahabat yg selalu mengunjungi saya di sini iaitu Che', Alam,Ijad dan Moksu. Tak lupa ucapan ini ditujukan buat semua guru-guru di SKSW, Gua Musang, rakan-rakan sekelas, serumah dan seasrama, serta tak lupa kepada semua adik-adik murid SKSW semoga gembira di hari raya ini. Saya juga ingin memohon ampun dan maaf andai selama ini ada melakukan kesalahan dan kesilapan.

Buat semua ahli Bayt Rahmah, ore nk ucap Selamat Hari Raya dan maah banyok deh. Maah la xde nk gi dapo pon hr nih! Spesel buat geng Cerita Kudat - abe K, Umayr, Dhuha & Awfa, kalu nok duit rayo mari la kelik Mache nih, semo ayoh2 nga mok2 duk tunggu blako nih, kalu x kelik tokleh la... CK masok gapo rayo esok tu? kalo nok tau kami masok gapo tunggu kemunculan juadah dan gambar2 kami sempeno rayo ni kat blog tokbah! jgn jeles2 deh!


piz: Selamat Hari Raya, Maaf Zahir & Batin. Pakat mari jale blako la :D

Tuesday, September 30, 2008

Selamat tinggal Ramadhan, Selamat Datang Syawal


Semalam diumumkan tarikh Hari Raya Aidil Fitri yang jatuh pada 1 Syawal 1429H bersamaan 1 Oktober 2008. Masa aku kecik-kecik dulu sampai ke hari ni, "pakcik" penyimpan mohor besar raja-raja ni lah yang aku tunggu kemunculannya di kaca televisyen, sampaikan dialog yang nak diucapkan pun aku dah ingat dan hafal. Semalam lepas maghrib pun aku ngan adik-adik aku duk tunggu pengumuman tarikh hari raya, bila "pakcik" ni muncul, kami sama-sama bersorak, hahaha tak abis juga ngan perangai budak-budak aku ni, hehe...

Sahur pagi tadi juga sahur terakhir, aku teringat dari awal Ramadhan lagi aku dah memulakan kempen bangun sahur ni, Alhamdulillah, dari 1 Ramadhan sampai ke pagi tadi, aku tak pernah ponteng sahur, ye la aku yang buat kempen bangun sahur, mestila aku pun kena bangun sahur la. Sebenarnya bukan apa, tujuan utama aku menggerakkan kempen bangun sahur ni supaya kita dapat bangun awal, boleh memulakan hari kita di awal pagi dengan melakukan pelbagai aktiviti yang bermanfaat, dan lagi dimurahkan rezeki. Kalu kita bangun awal pagi ni, tubuh kita pun rasa segar bugar, boleh pergi sekolah atau kerja dengan bersemangat dan ceria. Betul tak?

Ape pun aku tetap rasa sedih dengan pemergian Ramadhan tahun ni, bagaimana agaknya Ramadhan tahun depan ni, adakah aku masih berpeluang untuk bertemu dengannya lagi... entahlah, aku amat berharap doa2 dan amal ibadat kami ini walaupun sedikit dapat diterima olehNya...

piz: Selamat tinggal Ramadhan... Selamat datang Syawal...

Friday, September 26, 2008

Cerita Terakhir di Gua Musang


Khamis, 25 Ramadhan 1429H bersamaan 25 September 2008

3.30 Pagi

Aku terbangun buat kali ketiga pada pagi itu, semenjak dua menjak ni bila aku letak je kepala kat mana2 tempat je, mesti aku terlena walaupun sekejap. Mungkin disebabkan sebelum ni aku memaksa diri aku supaya tidak tidur dan kalau tidur pun hanya sejam atau dua jam sahaja. Ini disebabkan kerja-kerja praktikum aku yang selalu aku tangguh-tangguhkan. Habis je penyeliaan dari pensyarah dan guru pembimbing, aku terus je tidur berjam-jam sehari. Tapi selepas raya ni aku perlu juga siapkan 2 kerja kursus aku yang tak siap lagi ni, sebab tu sekarang aku kembali bangun tengah malam,

awal pagi sebab nak menyiapkan kerja tertangguh ni la pula. Sambil-sambil tu, aku kemaskan barang-barang aku kat rumah sewa di gua ni sebab hari ni hari terakhirku berada di Gua Musang ni. Penat la juga, ye la nak menyepahkan barang tu mudah je, tapi nak kemaskan barang ni yang susah + malas. Kalau rasa lapar aku rendam je megi ni, kira boleh mengenyangkan ok la.


5.00 Pagi


Aku dan ahli rumah aku ni dah siap-siap bangun awal sambil bersahur. Kami semua ni tak sabar nak balik ke rumah masing-masing, terutama aku la yang paling "jauh" ni, hehe. Asyik kena kutuk je aku ngan ahli rumah aku ni, bila aku kata tak sabar nak balik, sebab rumah aku dah le paling dekat, lepastu balik Mache tiap-tiap minggu pula! Biasa a aku kan Piz, memang gini :D

7.30 Pagi


Aku sampai kat sekolah. Turun je kereta ngan kawan aku ni, terus kami diserbu anak-anak murid kami ini. Ye la, hari ni hari terakhir aku dan cikgu praktikum lain kat sekolah ni, jadi mere
ka ni nak bermesra buat kali terakhir nga kami la ni, tolong angkat beg, buat itu ini tanpa disuruh pun. Baik je budak-budak ni pada hari ini. Sambil-sambil tu aku bergambar kenangan dengan mereka, seronok ngan budak-budak ni. Pulak tu mereka pakai baju "jangok" hari ni sempena Majlis Khatam Quran peringkat sekolah.


Sambil duk ambil gambar, berborak ngan budak-budak ni tetiba, aku dengar budak-budak ni panggil supaya tengok kat langit. Subhanallah... bila aku tengok je kat langit tu ada kalimah Allah kat atas paparan awan tu... Ini kali pertama aku tengok peristiwa sebegini dengan mata kepala aku sendiri. Bukan aku sahaja yang tengok, anak-anak murid aku dan beberapa orang guru pun turut menyaksikan kalimah Allah ini... Menurut budak-budak ini, kalimah Allah ini lebih jelas dilihat pada pukul 7.00 pagi tadi. Pada masa aku tengok tu kalimah ini dah berbalam-balam dan beransur-ansur hilang, tapi aku sempatla mengambil beberapa keping gambar sebelum kalimah itu hilang. Peristiwa ini mungkin untuk memberi peringatan kepada kita semua yang masih alpa dengan kebesaran Allah subhanahuwataala...

9.00 Pagi


Selepas perhimpunan pagi, murid-murid diarah masuk ke dewan sekolah kerana ada sedikit ceramah anti dadah sebelum diteruskan dengan majlis khatam quran. Aku dan kawan aku, mengambil kesempatan pada hari terakhir ini untuk meronda-ronda sekolah ini. Selepas itu aku singgah ke kelas Pendidikan Khas yang mana lagi dua orang rakan sepraktikum aku berada.
Kebetulan aku sampai kawan-kawan aku ni tengah belajar membuat popia reben yang kecil tu. Aku apa lagi, turutla menyibukkan diri membuat kuih ini sekali yang diajar oleh kawan sepraktikun aku, iaitu Madi. Dia ni memang pantas buat kuih ni, kalah orang perempuan. Seronok juga buat kuih ni sambil borak-borak kosong.


Macam-macam cerita kami borak, yang menarik sekali kisah si Madi ni yang diganggu satu makhluk yang tak dapat dilihat oleh mata kasar. Korang bayangkan, makhluk ni merosakkan seluar, tali leher, mencabut dan memutuskan pengecas laptop dan telefon bimbit. Aku ada ambil gambar sebagai bukti kejadian ini. MasyaAllah, ganas betul makhluk ni, bulan Ramadhan macam ni pun boleh dia mengganas. Madi kata, semenjak dia duduk kat rumah tu selalu dia dikacau oleh makhluk ni. Kebiasaan lampu kereta terbuka, alarm kereta tetiba berbunyi tengah-tengah malam tu dah biasa sangat. Itu lah antara sebab, Madi selalu balik ke Kota Bharu tiap-tiap minggu, teruk sangat diganggu. Alhamdulillah sepanjang aku duduk kat rumah sewa aku kat gua ni tak pernah sekalipun aku diganggu.

11.00 Pagi


Majlis Khatam Quran bermula, seronok melihat budak-budak dari darjah tiga sehingga darjah enam ini yang dapat menamatkan bacaan al-quran mereka. Berbagai-bagai jenis pakaian dipakai oleh mereka. Yang aku paling suka tengok Izzat anak murid aku dari darjah 5 Arif, lawa dan comel plak dia hari ni, cermin mata pun tak dipakai, dengan memakai jubah putih, seluar putih siap berserban putih ni, Izzat ni dah jadi macam Al-Hafiz pulak. Bila aku tanya, "Izzat nak pergi ke sekolah tahfiz ke nanti?", cepat-cepat je dia mengangguk. Alhamdulillah, ada juga anak murid
aku ni bercita-cita untuk ke sekolah tahfiz. Aku doakan supaya Izzat dan dapat menyambung pelajaran ke sekolah tahfiz dan agama nanti. Ramai juga anak-anak murid aku yang khatam al-quran hari ni, bagus dan tahniah cikgu ucapkan. Yang belum habis mengaji tu, teruskan berusaha, jangan malas-malas.


Selepas tamat majlis khatam, sesi pemberian cenderahati kepada mereka yang khatam quran diadakan. Mereka mendapat segulung sejadah, pulut kuning, buah kurma dan sekuntum bunga telur. Seterusnya acara penutup majlis ini ialah sesi bersalam-salaman antara murid-murid dengan guru-guru dan yang ditunggu-tunggu oleh semua murid ialah penyampaian duit raya sempena Syawal yang akan menjelma beberapa hari lagi. Seronok murid-murid ini mendapat duit raya, waa kalau aku boleh menyertai mereka kan seronok!!


Sambil duk bersalam-salaman ngan budak-budak ni, tetiba murid aku dari darjah 5 ni datang panggil aku supaya pergi ke kelas 5. Aku pun cepat-cepatla pergi kat kelas tu, tengok-tengok dah ramai murid aku aku kelas 5 ni tengah berkumpul kat dalam kelas, sebab nak bagi ucapan selamat tinggal kat aku sambil nak bersalam-salaman ngan aku. Huhuhu... terharunya aku... sambil bersalam-salaman entah buat kali ke berapa ngan budak-budak ni, tetiba aku terdengar bunyi sok sek sok sek... laa... rupanya ada murid aku yang duk menangis la, apa la aku nak buat nih. Aku ni ganas sikit, jadi takde perasaan nak nangis, cuma rasa sedih aje nak tinggalkan budak-budak ni begitu sahaja, sebab dah 3 bulan aku bersama dengan mereka ini, banyak peristiwa suka duka kami bersama... dan aku takkan lupakan...

12.30 tengah hari


Aku meminta diri untuk pulang, tapi nampaknya budak-budak ni tak mahu lepaskan aku pulak, tapi aku terpaksa juga, sebab banyak lagi kerja aku kat atas tu belum diselesaikan... Akhirnya mereka melepaskan aku dengan bersalaman buat kali terakhir, memberi hadiah dan kad-kad sambil menyanyi lagu yang terasa dikalbu ku ini secara beramai-ramai:

Bertemu dan berpisah
Adat manusia biasa
Hilang di mata tapi di hati tidak lupa
Berdoalah kita agar aman dan sentosa
Semoga dapat kita berjumpa di lain masa
Semoga dapat kita berjumpa di lain masa



Alhamdulillah, akhirnya aku dan kawan-kawan sepraktikum berjaya menamatkan tempoh 3 bulan praktikum di sekolah ini... banyak kisah suka dan duka kami di sini. Yang pasti segala apa yang kami tempohi ni merupakan satu perkara biasa yang perlu dihadapi oleh mereka yang bergelar guru. Semoga kami semua akan terus dapat mngharungi cabaran yang akan mendatang ini dengan penuh kecekalan dan ketabahan.

Selepas hari raya nanti, aku dan semua pelatih KPLI akan kembali semula ke institut masing-masing, meneruskan pembelajaran dan seterusnya perlu menduduki 3 kertas peperiksaan yang sedikit mencabar peel kemalasan aku ini, kemudiannya menyertai 2 kursus wajib dan tamat lah kursus aku selama setahun ini. Doakanlah kejayaan kami semua ini...


cikgu piz: Bye semua, selamat tinggal kepada semua anak-anak murid yang cikgu sayangi semua, selamat berjaya, ingat sokmo kata-kata yang cikgu coretkan iaitu " Belajar dan Terus Belajar!" Kalau rajin dan teringat kat cikgu bolehla telefon atau sms cikgu. Tak pun masuk je blog cikgu ni... Terima kasih buat semua, kenangan bersama kalian takkan cikgu lupakan... Selamat tinggal Gua Musang!!